Monday, July 22, 2019

Self Recovery of an Entrepreneur / Pemulihan Kendiri Usahawan #3

Kelas pertama bermula dengan excitement yang membuak. Mahu pulih secepat mungkin. Mahu jadi kaya raya. Tidak mahu lagi hidup dalam kepayahan.

Macam-macam ada dalam kepala. Rebranding? Restructuring? Tukar business model? Tukar product? Pindah? Stop what you are doing and start fresh?

Sekurang-kurangnya itu yang ada dalam fikiran. Berlegar-legar. Non-stop sampai letih.

Sekali tu, Kiyai tanya kami, "Apa elemen anda? Apa warna diri anda?"

Whattt????

Mana la nak tau warna apa. Orang apa? Tanah, air, kayu, logam atau api? Warna merah, hitam, hijau, putih atau kuning?

Camana? Camana? Pakai nombor tarikh lahir ke?

Salah, kata Kiyai.

Tanya diri kita.

Oh!!! 

Kenali diri kita. Perhati. Suluh.

Kita sahaja yang tahu kita ini bagaimana dan warna apa.

Mak ai! Pening kepala dibuatnya. Apo bondo eh?

Tenang Su, tenang. You have said it, many times. Learn, unlearn & re-learn. Take one thing at a time, slowly look into yourself. Find the answers within you. Be calm and husnuzon.

Teringat pesanan Hj Asmawi, Ketua Hakim Syarie Negara Brunei Darussalam. 'Hanya kita yang mampu mengubat sakit kita. Amalkan zikir-zikir syifa."

Allah hu Akbar. 

Jika mula-mula tadi saya rasakan masalah saya lah yang paling besar, selepas zohor, saya angkat tangan bersyukur. Masih bertahan biarpun diri dikhianati dan character asassinated.

Alhamdulillah. 


Sunday, July 21, 2019

Self Recovery of an Entrepreneur / Pemulihan Kendiri Usahawan #2

Sebelum saya teruskan, saya kenalkan Kiyai yang memimpin kami. Beliau hanya mahu dikenali sebagai Kiyai, bukan Sifu, Guru atau Mentor. Sifatnya amat humble. Zuhud.

Beliau adalah self-made multi-millionaire, yang mana kekayaannya datang bukan dari kontrak kerajaan yang diperolehi hasil dari melobi, tender terendah mahupun kerana bersahabat dengan ahli politik.

Beliau juga seorang yang bergelar, anugerah dari Sultan di sebuah negeri kaya. Kereta-kereta mewah menjalar di halaman rumahnya yang cukup sederhana di hujung kampung. Allah hu Akbar. Begitu sekali beliau berazam berusaha membantu sekumpulan usahawan yang sedang cedera parah, tercalar emosi dan terhempas harapan.

Apa yang buat beliau begitu bersungguh-sungguh mahu membantu? Apa yang beliau dapat?

Lillahitaala.

Bagi beliau, Allah beri ilham untuk beliau bantu. Kerana satu ketika dulu beliau dibantu kala jatuh terpuruk. Dibantu oleh seorang yang cukup kaya. Bukan duit yang dititipkan oleh Kiyai beliau, tetapi ilmu. Kekuatan dalaman. Ada namanya.

Saya bertuah. Amat bertuah. Berada dalam satu kumpulan insan hebat yang sedang diuji Allah.

Hipotesis saya ialah "usahawan bangkit dengan kekuatan sendiri." Theoretical framework mungkin jadi begini

Usahawan bangkit = hasil dari suntikan modal, rebranding, perubahan strategi pemasaran, motivasi diri, geran dan "pemulihan kendiri". Saya belum jumpa kajian berkaitan pemulihan kendiri di peringkat ilmiah. Saya sedang menjadikannya nyata.

Doakan.

Ladang Pahala yang dibiarkan

Wahai anak.
Betapa ruginya kalian
Punya banyak kesempatan
Yang disiakan.

Ibumu masih muda
Kuat tegap tubuhnya
Belum lupa-lupa
Tiada penyakit singgah di badan.
Pemikirannya kritis
Kreativitinya tip top
Kedut di wajahnya belum nyata.
Rambutnya hitam.
Pakaiannya ranggi
Senyumannya manis.

Dia bekerja keras sejak kau dalam perutnya
Kemudian membesarkanmu
Dalam susah, dalam senang
Susunya? Sakitnya melahirkan? Waktu tidornya terganggu?
Takkan terbalas biar segunung emas kau longgok di hadapannya.

Apa yang Ibu mahu sebenarnya? Senyumanmu
Pelukan manjamu
Kata-katamu yang lemah lembut.

Ya, dia masih memandu dengan laju
Tapi bukankah bahagia jika kau tanya
"Mahu ke mana Bu? Ku hantar. Ku tunggu. Ku iring.'

Ya, beg tangannya harga beribu
Tapi kan bahagia jika kau belikan beg kain mahupun rotan atau plastik
Untuk dia isi telekungnya kala ke masjid.

Masakannya tiada tandingan
Tapi kan bahagia jika kau pulang
Bersama lauk kegemarannya
Ah! Apakah kau tahu apa lauk kegemaran ibumu?

Kakinya masih tegap berdiri menggosok pakaian menggunung
Tapi kan bahagia jika kau gosokkan tudungnya?
Atau telekongnya?
Mungkin bajunya?
Biar cantik bergantungan
Mudah untuk dipakainya?

Sayang seribu kali sayang
Ladang luas itu kau biarkan penuh lalang dan semak
Kau lebih rela melayan hati muda
Tidak peduli langsung pada ibumu
Malah kau perlekehkannya
Seumpama dia tak punya makna.

Anak.
Ibumu tidak pernah lupa mengirim doa buatmu
Di sepertiga malam
Menangis dia meminta Tuhan menjagamu
Takut dia kau kelaparan
kesedihan
kedukaan.

Kau masih leka
Menatap wajah jelita kekasihmu
Yang boleh berganti
Esok satu lusa mungkin dua
Atau tiga malah empat
Tapi ibumu
Itulah satu.
Tak mungkin ada dua.

Anak
Andai kau tahu
Betapa ruginya kau nanti
Saat sedar tiba bila ladang pahalamu sudah hilang dari mata.
Saat sorot mata yang setiap hari menangis memohon doa buatmu tidak akan ada lagi

Jangan terpedaya dengan mainan dunia, anakku.

Walau kecewa sedalam mana pun hati ku sebagai ibu
Kasih sayangku padu
Doaku sentiasa bersamamu.


Saturday, July 20, 2019

Self Recovery of an Entrepreneur / Pemulihan Kendiri Usahawan: #1

Sekitar bulan June lalu, masa tu masih dalam mood puasa sunat Syawal, kami berdua memulakan langkah. Mencari diri. Membawa perasaan jauh bermusafir. Kalau bahasa orang sekarang, hibernate.

Banyak sangat yang bersarang di hati. Fikiran penuh tandatanya. Rasa nak nangis membuak-buak, tak tahu apa sebabnya dan bagaimana akhirnya.

Kami antara yang awal tiba. Apa nak expect pun tak tau. Redah je lah.

Sesi dimulakan dengan takruf. Kenapa datang?

Alamak dik.. masalah hangpa celah kuku je la. Hati berkata. Cer ko tanya akak ko ni, berapa banyak kali dah terpeleot dalam hidup.

Sekali tu, berdiri seorang yang saya amat kenal. Bukan saya saja. Rasanya seantero Malaysia kenal dia. Orang hebat dalam dunia maya.

Ishhh! Takkan kut! Tak caya! Tak caya!

Berlalu hari pertama dengan banyak lagi persoalan dari penyelesaian. Apapun, kami berdua belajar satu benda baru secara terperinci hari ini. Yin & Yang. Tepu rasa otak.

Sepanjang perjalanan balik yang jauh itu, kami mengelamun. Agaknya? Agaknya? Agaknya?

Husnuzon.

Lapangkan dada. Banyakkan sabar. Selawat dan istighfar setiap masa.

InsyaaAllah, ada jalannya.

Back to Work

Lama benar senyap. Berkurung dalam gua. Keluar dari radar.

Hari ini harinya. Yes! Wake up call sudah datang. Berkali-kali. Sangkakala je belum.

Saya masih jalankan pekerjaan yang sama. Menjual batu permata. Mengambil tempahan barangan kemas seperti cincin, gelang, loket, anting-anting. Masih beroperasi di tempat yang sama iaitu di Kompleks PKNS Shah Alam.

Wajah masih sama. Handsome. 🤗🤗🤗

Ikuti terus tulisan-tulisan saya di sini.

Chow dulu!

Membuak idea ni. One by one, step by step. Life isn't easy.


Friday, August 24, 2018

Allah uji sekadar kemampuan kita

Saya dan Boss sedang berdepan dengan ujian Allah. Besar sangat. Badan kami rasa macam tak tertanggung.

Boss kata, rutin harian kita banyak membantu.! Agaknya macammana kita nak hadapi kalau kita jauh dariNya?

Ye. Kami stress sangat.
Buntu.
Tapi kami tidak putus asa.
Kami yakin bahawa Dia tahu kami mampu menghadapinya.

Dan ujian ini ada garis penamat.
Selepas melintasi garisan itu, kami akan berlari lebih laju.

Setiap kali ada kesempatan, saya angkat tangan memohon dariNya dengan linangan airmata. Kadang sambil dukung cucu pun saya meratap meminta bantuanNya. Terkebil-kebil cucu tengok MakToknya menangis.

"Ya Allah! Kau angkatlah kesempitan ini. Kau gantikanlah dengan kelapangan."
"Ya Allah! Kau angkatlah kesukaran ini. Kau gantikanlah dengan kemudahan."
"Ya Allah! Kau angkatlah kemiskinan ini. Kau gantikanlah dengan kekayaan."

Dia yang letakkan kami di situasi ini.
Hanya Dia yang mampu keluarkan kami dari sini.

Moga segala permohonan dan hajat kami diperkenankan.


Tuesday, August 7, 2018

Menghilang dari radar

Saya tahu saya banyak buat salah. Saya akui saya leka. Saya faham kesusahan yang oranglain tanggung kerana membantu saya.

Tapi

Apa yang perlu saya buat sebenarnya? Saya buntu.

Menghilang dari radar. Apakah ia dapat menyelesaikan masalah yang saya hadapi ini?

Saya yakin Dia melihat dan dengan belas ihsanNya akan membantu saya yang menderita kesakitan. Saya hanya ada Doa dan namaNya.

Tuhan
Hadirkan perasaan belas di hati mereka. Jangan dibebankan lagi diri ini dengan rasa benci menggunung. Dan tidak perlu jatuhkan hukuman yang berat seolah saya tidak pernah berbuat baik walau sebesar zarah.