Monday, July 13, 2009

Tuhan saja yang tahu

Beberapa bulan lalu saya berdepan dengan masalah yang agak menekan perasaan saya. Saya rasa itu adalah satu dari banyak peristiwa yang amat mengganggu emosi dan personaliti saya. Ramai kawan yang memujuk dan memberi perangsang, namun ada seorang hamba Allah yang mengatakan ini kepada saya, "Puan, apa yang terjadi hari ini mungkin amat buruk bagi Puan, tetapi siapa tahu, beberapa tahun akan datang, Puan akan menghargai kejadian hari ini? Terimalah ia dengan sepenuh hati. Tuhan tidak pernah cuba untuk menyakiti hati kita."

Kata2 di atas menyentuh perasaan saya. Saya akur dengan kemahuanNya dan saya redha. Kini saya boleh menyabarkan diri sendiri dan menerima apa jua yang berlaku seadanya.

Hari ini, saya teringat kisah saya waktu kecil2 dahulu. Nama saya, bukan nama biasa orang Melayu. Adik beradik saya semuanya bernama melayu @ islam, contohnya, Abu Bakar, Mohd Aris, Norainon, Siti Hafsyah...sedangkan saya??? Dari kecil saya diejek rakan2 sekampung dan rakan2 sekolah kerana bernama India. Bahkan saya pernah diperli oleh seorang pegawai sewaktu menjalani temuduga kerja dahulu. Kenapalah saya dinamakan sedemikian rupa? Itu persoalan yang menjadi igauan saya di sepanjang usia saya. Guru2 di sekolah dulu kata mungkinkah saya ni berketurunan India? Dalam masa sama, rakan2 selalu mengejek yang saya anak angkat India...tapi, hidung saya kemek dan muka saya bulat? Sedangkan orang India hidung mancung dan muka bujur cantik...

Kini, saya amat mengerti bahawa sesungguhnya, Tuhan saja yang tahu kenapa saya dinamakan dengan nama yang berbunyi India... Nama saya bermaksud "Matahari yang paling besar" dalam bahasa sanskrit dan bahasa Tamil. Di sepanjang pengalaman saya berada di bumi India, nama saya diterima secara spontan dan saya terasa disanjung hanya kerana saya punya nama yang amat tinggi nilainya di mata masyarakat India. Mereka memandang saya seolah2 saya ini adalah sinaran yang menerangi kehidupan orang lain.... Best kan?

Siapa sangka, selepas 44 tahun saya membawa nama bertuah ini, (nama ini sering membuat saya rendah diri, jauh hati namun kadang-kala saya bangga kerana ia membuat saya terkenal!), saya amat berbesar hati dengan arwah Bapak saya. Jika dia ada hari ini, pasti dia akan tersenyum kerana nama ini semakin dikenali di India....dan agak sebati dengan masyarakat di sana. Hahahaha...... (Istilah apa ada pada nama tidak boleh diguna pakai dalam konteks ini).

1 comment:

LotsOfLove-Pearls said...

Puan Mahasuria...

Unique name Puan..

Like it...

Apa kurangnya dengan saya.

Kat Sabah, REKHA biasa2 saja. Bila sampai kat KL, org dh pandang lain dah..
Mayb 1 day saya kena pegi India juga..
Hehe.. Ikut jejak Puan. Ngeeeee

Kat opis kwn2 panggil saya Rekha / Eka. Jarang sekali kedengaran Salvinia..

Setiap nama ada unique nya..