Tuesday, February 5, 2008

Cinta Monyet

Anak saya sedang bersedih kerana akan berpisah dengan 'girlfriend'nya minggu depan. Si dia akan ke SM Sains Muar dan dia masih di Shah Alam. Menung sana menung sini, itu kerja dia. Asyik menjawab 'entah' dan macam segalanya tak boleh dibuat. Nak tergelak pun ada melihat dia. Lap hingus pun belum bersih, sibuk nak bercinta...hahaha.

Malam tadi saya slow talk dengan dia. Sebagai kawan...Berlinangan airmata dia...Sedih tengok. Anak muda yang macho ini hilang machonya kerana cinta...Hebatnya penangan cinta.

Saya sempat memberi sedikit 'ceramah' padanya. Saya gariskan di hadapannya apa dia kesetiaan, apa dia takdir, apa maksud kegembiraan dan pengorbanan. Di waktu itu dia menangis semahu-mahunya...Mungkin baru dia nampak apa yang dia tidak nampak sebelum ini...

Dia anak saya. Saya yang mengandung, melahir, membesar dan mendidik dia. Dia kain putih yang saya lukiskan coraknya dan saya tumpahkan warna ke atasnya. Dia bintang yang sedang saya gilap untuk bersinar menerangi kehidupan semua orang yang disayanginya. Jika nama saya bermaksud matahari, nama dia bermaksud bintang. Kami banyak persamaan...hingga kini, selepas lebih 40 tahun hidup di dunia ini, saya sedar yang takdir kehidupan saya ialah saya perlu bekerja keras demi memberi kebahagiaan kepada semua yang saya sayang.... dan itulah erti kegembiraan buat saya.

Pagi ni, sampai di pejabat, saya buka cerita cinta monyet dengan kawan-kawan. Masing-masing bercerita dan rupanya masing-masing ada kisah sendiri. Kami bergelak ketawa mengenang kisah lama, namun saya dapati tiada seorang pun dari kami yang berkahwin dengan cinta pertama mereka. Bila dikenang kembali, peristiwa semalam adalah memori indah yang masih segar dalam ingatan semua orang. Tidak mungkin dapat ditarik kembali, dan tidak mungkin yang telah berlalu mampu menandingi apa yang ada pada masa ini...

3 comments:

Pak Ngah: said...

:: salam... biasanya cinta monyet ni tak sampai ke hujung... namun ada jugak yang kekal bahagia... beranak bercucu... bilangannya tak ramai tapi... ada.

Dalilawati Zainal said...

Zaman remaja...biasalah ada cinta monyet. kalau dah jodoh tak ke mana...mungkin cinta monyet akan berakhir dengan cinta sejati di masa hadapan...only Allah knows best. yang penting...hidup harus diteruskan...There's a long way to go...

Dalilawati Zainal said...

K su tukar no. hp ke? napa saya sms asyik x reply je?