Monday, December 22, 2008

Rezeki dari langit

Pagi tadi sedang saya bersiap untuk ke pejabat, saya tersenyum sendirian di depan cermin. Tidak saya sedari rupanya Abey memerhatikan gelagat saya. Seolah polis pencen dia bertanya, "Mama kenapa?"

Saya toleh dan saya katakan padanya dan juga Lala yang berada di sebelahnya, "Mama baru tersedar yang Tuhan kabulkan doa dhuha mama semalam - sekiranya rezekiku masih di langit, Kau turunkanlah."

Berkerut dahi anak2 saya. Mesti hati mereka kata, "Apa-apa je mak aku ni..."

Saya sambung, "Semalam Mama dapat bungkusan dari jauh. Baru turun dari kapalterbang. Dari seorang hamba Allah yang tak kenal Mama pun. Dia hantar hadiah untuk anak2 Mama. Bukan ke itu rezeki dari langit? Mama minta dari Tuhan rezeki untuk Mama, untuk Papa, untuk anak2 Mama...hari-hari. Semalam rezeki korang yang ada kat atas langit turun melayang-layang....Siapa kita untuk kita dustakan nikmat Allah? Mama nak korang tau betapa besarnya kesan solat dhuha dan doa dalam kehidupan kita. Jadikan dhuha rutin harian. Sentiasa doa pada Allah untuk apa sekalipun"

Lagilah berkerut dahi anak2 saya....Tetiba mak mereka ni jadi Ustazah lah pulak!

Ye...semalam anak2 saya menerima rezeki dari langit. Saya tidak boleh untuk tidak mengucapkan Syukran yang teramat sangat. Semoga Allah memudahkan segala urusan 'si dia' sekeluarga dunia dan akhirat. Siapa dia? Hanya saya, dia dan Allah yang tahu. Subhanallah....

2 comments:

LotsOfLove said...

Banyaknyer tanda tanya kat minda?
Curious..
hehe..

arsaili said...

salam...alhamdulilah...Allah itu Maha Kaya