Friday, December 17, 2010

Terpisah dalam lautan manusia

Satu kisah yang amat bermakna buat kami dalam perjalanan Haji kami....
__________________________________________________________

Di Dataran Masjid Nabawi yang tenang, nyaman, bersih dan syahdu.

Sewaktu mabit di Muzdalifah

Hari Wukuf di Padang Arafah

12 Zulhijjah. Boss menolak kerusi roda Abang Nasir. Saya dan Kak We mengiringi mereka. Kami melalui terowong Muassim menuju ke Jamrat. (Sebelum itu.... kami berjalan kaki pulang ke Mekah selepas waktu zohor kerana bas yang dijanjikan sejak pagi tidak muncul.)

Jalan terlalu sesak. Kami teruskan berdoa agar perjalanan kami dipermudahkan. Kami keluar awal kerana tidak mahu perjalanan tertangguh. Untuk Nafar Awal, kami kena tinggalkan Mina sebelum waktu Maghrib.

Biarpun sesak, kami tidak merasakan kesukarannya. Kami melepasi Jamrat (Nota: khemah-Jamrat: 3km)di waktu afdhal. Sebenarnya, itu perjalanan kedua kami hari itu. Selepas subuh sebelum itu, kami telah menyiapkan lontaran di ketiga-tiga jamrat. Maknanya, kami telahpun berjalan sejauh 6 km (pergi balik) dan kini kami berjalan lagi. Keluar dari jamrat, kami berjalan dengan langkah yang amat perlahan menuju terowong pejalan kaki yang menghubungkan Mina dan Mekah. (Panjangnya 7km). Cuaca agak redup. Jutaan manusia di hadapan dan belakang kami. Terpegun dibuatnya.

Sambil berjalan kami bersembang. Saya pegang payung warna merah. Sesekali saya payungkan Boss, banyak kalinya saya payungkan orang lain (kerana terlalu sesak!). Sedang kami leka, tiba-tiba saya kehilangan mereka! Berderau darah saya. Di mana mereka?

Saya mula bercakap sendiri...sambil berdoa dan merayu pada Dia agar saya ditemukan kembali dengan mereka. Saya terlihat beberapa orang askar berdiri di atas tembok di tepi jalan. Saya berdiri di bawah askar-askar tersebut, menunggu dan mengharap saya dapat melihat mereka. Sambil itu, tangan saya tidak putus-putus mengangkat payung merah saya....

Rasanya sia-sia saya tunggu di situ kerana lautan manusia bagaikan ombak, bergerak ke menuju arah yang sama. Lalu saya dekati sepasang suami isteri bangsa Indonesi. "Pak, boleh saya ikut Bapak? Saya terpisah sama suami saya..." saya merayu kepadanya. Kelihatan Bapak Indonesia itu agak keberatan untuk membantu saya. Lalu saya teruskan berjalan sendirian sambil terus berdoa kepada Allah, berulang-ulang...

Oh Tuhan...aku takut sendirian Ya Allah... Di mana mereka? Selamatkan mereka Ya Allah...

Tiba-tiba saya disapa satu suara lelaki berbahasa Indonesia.....

"Ibu mahu ke mana? Jangan menangis, Bu. Biar saya temani Ibu. Nama saya Abdul Rahman, orang Indonesia tapi sudah 9 tahun bekerja di sini. Ibu orang mana?"

Alhamdulillah. Ada yang prihatin dengan saya. Selepas saya perkenalkan diri, Abdul Rahman mula berjalan di samping saya. Tetapi, saya tetap resah, dan saya mula berjalan ke kiri dan ke kanan.

Andul Rahman kemudiannya menarik bahu saya dan memegang kedua bahu saya dengan kuat.

"Ibu...tenang saja. Nanti saya hantarin Ibu ke terowongan. Tunggu saja Bapaknya di sana atau Ibu boleh pulang terus ke hotel. Jangan begini Bu. Biar saya temani dan jagain Ibu." Abdul Rahman cuba menenangkan saya.

Saya pasrah. Saya ikut kata-katanya. Sempat saya pinjam talipon Abdul Rahman dan cuba menalipon kak We. Bateri talipon saya dah lama mati. Saya hanya tulis nombor Kak We dalam buku nota saya. Malangnya, tiada network di kawasan itu.

Setelah sampai di terowong, Abdul Rahman meninggalkan saya. Saya berdiri sambil menanti.... Saya terdengar bunyi guruh yang berdentam dentum sekuat-kuatnya. Kelihatan kilat sabung menyabung. Seketika itu juga saya lihat debu dan sampah berterbangan ke atas....Alamak...puting beliung ke?

Saya ambil keputusan untuk terus berjalan ke Masjidil Haram dan pulang ke hotel. Ada kemungkinan saya akan bertemu dengan mereka jika mereka masih di belakang. Tetapi, andaikan mereka sudah di depan saya, saya tidak akan bertemu dengan mereka.

Sambil berjalan, saya asyik jolok payung saya ke atas. Jalan masuk ke terowong bertambah sesak kerana hujan sudah mula turun selebat-lebatnya. Sedang saya melayan perasaan begini...berulang-ulang....

Tuhanku...aku tetamuMu, Ya Allah. Aku tahu Kau tidak akan persia-siakan aku Ya Allah. Mudahkan urusanku...Jangan Kau timpakan bahaya padaku yang lemah ini Ya Allah. Aku gantungkan segala-galanya kepadaMu Ya Allah.... Aku juga tahu Ya Allah yang Kau tidak akan bebankan aku dengan bebanan yang tidak mampu ku pikul Ya Allah. Aku yakin dengan janjiMu Ya Allah....Mudahkan urusanku Ya Allah. Jangan Kau sulitkan....Tolonglah aku Ya Allah...

sekilas saya terpandang jubah jalur-jalur sedang mengekori saya. Saya percepatkan langkah ke kiri...tidak berani untuk menoleh. Alamak...jubah ni masih di sebelah. Saya lari ke kanan...dia di kiri saya. Saya menyusup di celah orang ramai....Lega. Tiba-tiba saya terpandang jubah yang sama di kanan saya....

Tuhan...tolong aku Ya Tuhan....Bantulah aku...itu rintihan saya...

Terperanjat saya melihat satu wajah berada betul-betul di depan saya. Seraut wajah tampan seorang pemuda Arab yang tinggi lampai hampir membuat saya pengsan. Saya capai tuala Good Morning dari beg galas saya dan saya ikat di muka saya. Hanya mata yang kelihatan. Saya tidak mahu dikenali.

"Indonesia?" Dia bertanya.

"Malaysia" saya menjawab.

Kemudiannya kami berbicara seperti orang bisu. Dia bertanya samada saya sendirian. Bila saya angguk, dia geleng. Melalui bahasa tangannya, saya faham yang dia mahu menenami saya kerana bahaya untuk saya berjalan sendiri.

Saya angguk dan dia kemudiannya berjalan di kanan saya. Saya merayu kepada Tuhan...

Ya Allah. Kehormatanku di tanganMu Ya Allah. Jauhkan aku dari segala bahaya Ya Allah. Jika ada sedikitpun niat buruk di hati Mamat di sebelahku ini, Ya Allah, Kau gantikan niat itu kepada niat mahu membantuku Ya Allah. Tolonglah aku Ya Allah. Peliharalah kehormatanku Ya Allah...

Pemuda Arab tadi asyik menarik tudung saya dan jubah saya setiap kali saya 'terkeluar' dari kawalannya. Saya rimas dengan tarikan dan kadangkala cuitannya. Lalu saya tarik tangannya dan saya letakkan di atas kedua2 bahu saya. Seketika kemudian, saya terasa yang langkah saya makin laju. Dia buat seolah-olah saya adalah motornya... Diselitkannya bahu saya di celah-celah orang yang padat, dan badannya yang besar tinggi memberinya kelebihan....

Akhirnya, saya sampai ke dataran masjid dalam masa kurang setengah jam....Betapa bersyukurnya saya kerana Tuhan memang mudahkan urusan saya. Hujan lebat tidak menghalang saya untuk mengharung air yang sampai ke paras buku lali. Lantai yang licin hampir membuat saya terjatuh beberapa kali....namun si Arab di sebelah saya selamatkan saya dari terjatuh. Dia kemudiannya meminta diri untuk masuk ke dalam Masjid melalui pintu Safa.

Saya angguk dan kata "Thank You". Dia hanya tersenyum.

SUkarnya untuk berjalan di atas lantai marmar yang terlalu licin dan orang yang terlalu ramai. Saya dikelilingi jemaah lelaki yang kebanyakannya Pakistan/India/Bangla dan Arab.

Tuhanku...mudahkan Ya Allah...mudahkan....Tak putus-putus saya berdoa.

Tiba-tiba saya terasa bahu saya dicuit. Oh...Arab tadi! Dengan bahasa isyarat, dia katakan yang hatinya tidak senang melihat saya terhimpit...

Saya tersenyum. Lalu dia berjalan di sebelah saya dan sesekali dia tarik tangan saya jika ada yang menghimpit atau ketika saya hampir terjatuh kerana licin. Akhirnya, kami sampai di pintu No 1, pintu King Abdul Aziz. Dia kemudiannya meminta diri.

Saya katakan padanya "Thank you. Thank you. Only Allah can repay you. I can't." Sambil saya tunjukkan ke atas.

Dia menjawab, "Syukran. Alhamdulillah."

Saya hayun langkah seribu. Saya jalan selaju-lajunya. Sampai di hujung dataran, saya toleh dan saya lihat dia masih di situ...memerhati saya. Dalam hati saya mengucapkan kesyukuran kerana Allah menghantar dua 'malaikat' untuk menemani dan membantu saya..... Subahanallah....

Saya berlari menuju ke hotel yang hanya 200 meter dari dataran masjid. Saya ambil kunci bilik dan terus ke bilik air. Sambil itu saya tidak putus-putus berdoa agar Allah selamatkan Boss, Abang Nasir dan Kak We. Janganlah hendaknya mereka berpatah balik untuk mencari saya.....

Sebaik saya selesai mandi, saya terdengar suara yang saya nanti-nantikan...

"Su! Su!"

Saya jawab, "Abang!Su dalam ni!!!!"

Saya terus keluar dan kami saling berpelukan sambil saya menangis teresak-esak.

Terimakasih Ya ALlah kerana telah menemukan kami kembali....Jangan Kau pisahkan lagi aku dan dia....sakit rasaya Ya Allah!.

Saya bersyukur yang amat sangat kerana kami berjaya mengharungi ujian Allah ini...

Saya akan ceritakan apa pula kisah dia di sepanjang perpisahan kami selama satu setengah jam itu.....di entri selepas ini....

7 comments:

Pak Man laksam said...

Assalamualaikum,
Alhamdulillah.......sesungguhnya ujian itu dapat mematang kan kita dan menjadi pengajaran/pengalaman yang berguna kepada kita.
Pak Man jalan kaki dari Muzdalifah ke Mina dan separuh jalam dari Mina ke Mekah kerana bas rosak. Ada orang kena rompak dalam terowong.
Alhamdulillah Suria selamat.

dilla said...

salam puan...berdebar2 saya membaca n3 puan...syukur semuanya selamat berkat doa puan dan suami...Alhamdullillah...dalam gambar puan dan suami nampak macam anak muda je..tak nampak macam dah ada anak dara/teruna..awet muda nih...Dilla

Suria Kelang said...

Salam Pak Man,
Saya amat bersyukur kerana mampu bersabar dan berlapang dada dengan segala ujian dariNya. Ini pengalaman yang amat bermankna buat saya. Alhamdulillah, keyakinan kita dengan aturan dan janjiNya membuatkan kita terasa segalanya mudah biarpun hakikatnya sukar....Muzdalifah ke Mina...7 km. Kalau ikutkan sukar nak berjalan sejauh itu...tapi di sana, kekuatan mental mengatasi segalanya kan?

Lina,
Saya menunggu fikiran saya clear baru tulis entry ini....Ianya terlalu berharga buat insan kerdil seperti saya...

Muda? Ehem....sukanya saya! Agaknya di tanah suci je kut nampak muda????

norsiaha2003 said...

Kak Suria,
terharu membaca entry ini. selamat kembali. semoga Allah sentiasa memayungi kita dengan RahmatNYA.

Suria Kelang said...

Norsiah, Amin... Syukur kepada Dia yang Maha Mendengar....Semoga Norsiah bahagia selalu, dunia dan akhirat.

LuqmanCreative said...

syukur Suria dan Naha selamat :-) setiap yang berlaku itu ada hikmah nya...itu kita pasti...alhamdullillah, hikmah yang nyata ialah Allah memberi perlindungan kepada puan...~!

Pp

LuqmanCreative said...

errr...Suria....kenapa pulak keluar nama LUQMANCREATIVE...huhuhu.
Itu komen saya, Pakpayne~!

Pp