Wednesday, May 20, 2009

Aku seekor burung

Aku adalah seekor burung gemok, yang tidak berwarna dan tidak juga bersuara merdu. Aku terbang ke sana ke mari mencari makananku sendiri, mencari dahan untuk berehat dan bumbung untuk memayungiku ketika hujan.

Tempat tinggalku di dahan yang tinggi sebatang pokok besar yang rendang. Aku cukup selesa di sini. Tiada gangguan dan pemandangannya juga indah. Aku bebas ke mana sahaja dan membuat apa yang aku suka. Di bawah pokok ini ada sebatang sungai yang airnya mengalir lesu. Aku tidak tahu berapa dalam sungai ini, namun aku pasti ianya cukup dalam buat burung sepertiku....

Di dahan yang tinggi ini, aku dapat lihat indahnya langit ketika malam, indahnya suria ketika ia terbit dan aku juga merasa teriknya matahari di waktu tengahari. Dari celah2 daun, aku sering ayik memerhatikan matahari terbenam...

Sedang aku melamun, aku terasa sesuatu mengenai kepalaku. Tiba2 pandanganku jadi kelam dan kepalaku terasa pusing. Pautanku semakin lemah dan aku pun terlayang2 jatuh ke bawah... Aku menjerit meminta tolong dari burung2 lain, namun tiada siapa yang mempedulikan aku. Aku terasa diriku terhempas ke dalam air, dan perlahan2 aku tenggelam..hingga ke dasar sungai. Aku bernafas dalam kepayahan. Aku hampir lemas, dan dengan sedikit kekuatan, aku lonjakkan badanku ke atas sedikit demi sedikit. Akhirnya, aku mampu keluarkan kepalaku dari dalam air. Silau mataku terkena pancaran matahari. Sesak dadaku menahan sakit dan kecewa. Aku nampak kemudiannya beberapa ekor burung kecil berbisik2 sesama mereka sambil mencebik melihat aku yang kepayahan. Airmataku seakan mahu tumpah, namun aku pedulikan perasaan sedihku. Terdengkut2 kaki ku hayun mencari kekuatan untuk bertapak dan terbang semula.

Selepas beberapa hari di bawah, dengan sisa-sisa kekuatan yang tinggal, aku tumpukan perhatianku memandang ke 'rumah' ku di atas. Aku tidak peduli kepada mata yang merenung kepadaku. Aku tidak mahu tahu siapa yang melontar batu kepadaku hingga aku jatuh, aku hanya mahu kembali ke tempat asalku.

Aku terbang mengikut kemampuanku. AKu disapa burung2 besar yang seakan mahu menelanku, namun hati dan lidahku terus berdoa. Ya...burung sepertiku juga tahu berdoa kerana aku yakin penciptaku yang merancang semua ini. Airmataku sekali lagi mahu menitik kerana suara2 sumbang masih berbisik2 mengata aku...namun, aku dapat kembali memautkan kakiku ke dahan yang lebih tinggi dari dahan lamaku. Burung besar yang terbang jauh tinggi dariku tersenyum melihatku. Mereka kagum dengan semangatku. Mereka akui kekuatanku. Mereka percaya kepada diriku.

Aku dapat melihat awan lebih cantik dari sebelum ini. Aku merasa kedudukan yang lebih nyaman kini. Aku tidak mahu memandang burung2 kecil di bawahku lagi. Bukan aku menghina mereka, tetapi luka di hatiku yang kecil ini masih berdarah...biarpun badanku gemok, tidak berwarna dan tidak bersuara, aku adalah seekor burung. Sama seperti burung2 yang lain....punya hati, punya perasaan.

2 comments:

impian kasih said...

Post yang cukup memberi makna yang tersirat. Semoga akak akan terus berjaya.

Suria Kelang said...

Terimakasih banyak2 kepada Impian Kasih yang prihatin akan maksud yang tersirat....