Tuesday, June 30, 2009

Sahabat baik

Di kejauhan ini saya teringatkannya. Seorang sahabat paling baik pernah saya ada. Kami bertemu di awal usia remaja, sewaktu sama2 di tahun pertama di universiti.

Dia pemalu. Hampir tidak pernah berbual dengan wanita. Saya juga begitu...amat pemalu... Aww!!! Maklum saja masih di semester satu... Namun, kami seakan ada chemistry. Setiap hari kami bertukar senyum lalu akhirnya, kami mula mengenali dan mengambil berat tentang diri masing2.

Hari demi hari, persahabatan kami semakin erat. Kami sentiasa bersama, hampir setiap ketika. Waktu susah, waktu senang, dia sentiasa gembira jika berjaya menggembirakan saya. Di kala saya menerima 'pinangan' suami tercinta, dia yang dulu saya khabarkan. Bila dia katakan 'ye', saya gembira. Kerana saya tahu dia hanya memilih yang terbaik buat saya.

Dia pernah bertumbuk kerana mempertahankan saya. Dia pernah difitnah dan dihina kerana menyebelahi saya. Dia seorang yang amat saya sayang, sebagai sahabat, sekian lama.

Hari ini, sahabat saya menulis sesuatu kepada saya. Dia buat saya menangis, kerana dia sentiasa yakin dengan kekuatan saya, sedangkan saya seakan kehilangan semangat untuk terus bertahan. Dia seolah tahu saya amat memerlukan sokongan, dan dia memberikannya kepada saya pada waktu yang amat saya perlukan. Dia yang terlalu sibuk dengan kerjayanya yang menjulang, masih ada masa untuk saya yang bukan siapa-siapa di dalam kehidupannya.

Terimakasih, wahai sahabat. Di manapun engkau berada, doaku sentiasa bersamamu. Semoga kita sama-sama beroleh kejayaan di dunia dan akhirat. Amin.

3 comments:

Pak Ngah: said...

:: salam... begitulah berbezanya antara kawan.. teman.. rakan.. sahabat..

Suria Kelang said...

Pak Ngah...lama tak dengar berita?

LotsOfLove-Pearls said...

Pentingnya sahabat..