Friday, October 2, 2009

Hacienda...di India


Hacienda yang cantik...macam cerita Zorro

Madam Zarina dan Madam Samiha

2 Oktober 2009 adalah cuti umum di India. Ia merupakan harilahir Mahatma Ghandi. Saya dipelawa oleh Madam Zarina dan Madam Samiha untuk bersama mereka menziarahi rumah ladang kepunyaan keluarga mereka di pinggir bandar lebihkurang 70 km dari Chennai.

Jalanraya yang mulanya cantik semakin lama semakin membuai2...kepala saya berdenyut2 pening. Selepas hampir sejam setengah, kami pun sampai. Pening kepala saya hilang serta merta melihat keindahan ladang yang begitu terurus ini. Ladang seluas 100 ekar diberi nama sempena nama ibubapa Madam Zarina yang maut dalam kemalangan pada tahun 70an. Di ladang ini, ada sektor sawah padi, ada sektor buah mangga, ada sektor kelapa, ada padang ragut untuk lembu2 tenusu mereka makan (lebih 50 ekor), ada kandang kambing (beratus ekor), ada sektor sayur-sayuran yang laut mata memandang, dan yang paling saya suka, sangkar burung tiung, burung merak dan burung bayan. Burung2 ini diimpot dari luar negara dan dibela di sini untuk dijual kepada penggemar. Berpuluh ekor burung tiung pelbagai warna dan beratus ekor burung bayan yang comel2 dan berwarna warni ada di sini.

Kami dibawa ke rumah ladang yang dibina sejak lima tahun dahulu. Subhanallah, sebesar istana rumah ini, dan tidak didiami oleh sesiapa. Lengkap dengan kolam renang, kolam teratai dan perabut serta kelengkapan, rumah yang mempunyai 6 bilik tidur ini membuat saya jatuh cinta. Saya terasa macam dalam ceriat Zorro...ada Antonio Banderas, Catherine Zeta Jones dan Anthony Hopkins bersama saya....Angin kuat dan cuaca redup memaksa saya untuk melupakan sakit kepala dan tidak seminit pun yang saya lalui tanpa menghargai dan mensyukuri nikmat yang Allah beri.

Kami makan, bersembang, berehat. Yang kedengaran hanya suara tiong, suara unggas, dan bunyi angin. Belalang, ulat bulu, rama2, pelbagai spesis burung menjadi tetamu di mata saya...

Kami sepatutnya pulang selepas Asar, namun banyak yang dibualkan oleh dua wanita kaya ini dengan pekerja2 mereka. Akhirnya kami putuskan untuk bertolak selepas Maghrib. Sekali lagi saya terpegun apabila saya lihat sekeping permaidani telah dihampar di atas rumput karpet di taman, dengan sejadah terbentang rapi di atasnya. Seorang pekerja melaungkan azan dan saya berpeluang, pertama kali dalam hidup saya, bersolat di bawah cahaya bulan penuh (14 Syawal), di atas padang rumput, bersama suara2 tiong yang bernyanyi... Saya tidak mampu untuk meminta apa2 lagi...hanya kesyukuran yang saya panjatkan setiap saat menghargai nikmat yang Allah kurniakan kepada saya...

Benarlah kata2 ini - enjoy your frustration. Saya rindukan keluarga saya, namun saya redha dengan urusanNya. Saya enjoy apa jua yang berlaku dalam hidup saya mengikut segala perancangan dan aturanNya....Inilah ganjaranNya. Subhanallah.

2 comments:

nabilla naha said...

wah!!!!!!!!! cantiknya!!!!!!!!!!!!!!

Suria Kelang said...

Work hard and pray hard; Insyaallah we'll have this one day...