Tuesday, November 3, 2009

Suara Hati

Saya agak malas menulis kebelakangan ini. Pelbagai alasan ada di kepala, namun yang nyata, saya kekeringan idea.

Pagi ini, saya mulakan hari dengan melihat ke dalam diri. Hampir berlalu tahun 2009, dan terlalu pantas sebenarnya ia. Pelbagai kisah suka duka yang dialami oleh semua orang, dan saya sendiri melalui satu fasa kehidupan yang berwarna-warni...

11 bulan lalu, saya mulakan perjalanan ke India, membawa bersama harapan dan impian organisasi tempat saya menabur bakti. Satu demi satu rintangan, halangan dan cabaran yang saya lalui, menjadikan saya manusia yang berbeza. Saya adalah transformer, yang berubah mengikut keadaan. Jika sebelum ini, saya seorang yang bermain dengan nombor dan standard, saya kini seorang yang melihat nombor sebagai pendokong perjuangan.

Namun, sebenarnya, ia perjalanan yang sukar untuk saya. Saya sentiasa berperang dengan hati dan perasaan. Namun saya gagahkan diri dan semangat kerana saya berjuang bukan untuk diri saya sahaja. Saya berjuang untuk kehidupan...

Saya kesal bila ada yang beranggapan "Asyik ke India je. Banyaklah elaun dapat kumpul. Seronoklah ye?" atau "Tak takut ke cik Abang sorang2 kat sini?" atau "Apa yang best sangat kat India sampai dah tak nak kerja kat Malaysia ni? Merajuk ke?"

Menitik airmata saya mendengar komen2 seperti ini. Tak perlu saya beritahu apa yang tersirat di hati saya...ianya amat peribadi.

Seperti yang saya nyatakan, saya berjuang demi sebuah kehidupan. Transformasi saya menuntut pengorbanan yang bukan sedikit. Dan ia amat melukakan.

Elaun yang saya kumpul bukan untuk saya, tetapi untuk saya 'bayar' anak2 saya menggantikan masa yang saya hilang untuk bersama mereka...di hari anugerah, di hari perlawanan, di sambutan hariraya PIBG...

Tidak tersukat berapa banyak airmata yang saya tumpahkan setiap kali saya merindui mereka. Tiap kali saya mendengar suara mereka di talian, hati saya meruntun pilu. Mereka perlukan saya lebih dari segala-galanya, namun saya perlu berkorban demi kehidupan; bukan satu, bahkan tidak terkira...

Saya tidak pernah bertanya bagaimana perasaan suami saya sepanjang saya terbang ke sana ke mari. Yang saya pasti, beliau sentiasa merestui langkah saya, beliau sentiasa mendoakan keselamatan saya dan beliau sentiasa bersama saya, di dalam hati dan di setiap denyut nadi saya. Hatinya? Hanya Allah yang tahu.

Cerita gembira saya rupanya mengundang spekulasi di kalangan mereka yang tidak senang dengan kesenangan yang saya alami. Mereka mahu mendengar saya susah. Mereka suka mendengar cerita kecewa dan gagal dari cerita gembira.

Hari ini, hati saya bersuara... Kehidupan saya adalah hak saya. Saya berjuang demi anak2 dan keluarga yang saya sayangi, sementara saya masih punya kekuatan rohani dan jasmani. Bila saya tiada nanti, saya akan tinggalkan satu legacy, yang akan mendoakan saya di sana. Biar bagaimana susah sekalipun, saya tidak akan berundur dari medan perjuangan.

Saya hanya mengharapkan ganjaran dari Allah, keampunan dariNya dan keredhaanNya dalam melaksanakan tanggungjawab saya....Subhanallah...

1 comment:

Dalilawati Zainal said...

I really understand apa yg akak lalui skrg...rindu pada anak2 dan suami ketika berjauhan...

Mmg kita kena berjuang untuk mendapatkan sesuatu, dan setiap perjuangan itu kadangkala memerlukan sedikit pengorbanan...

Be strong sis...