Wednesday, January 14, 2009

Teringat kisah…ku di malam itu….Sejak bertemu…ku rindu selalu….

Ini hanya rekaan semata-mata. Tiada kaitan dengan yang hidup atau yang mati…
*********************************************************

Suasana ballroom PJ Hilton begitu gah. Indah dan gemerlapan. Jantungku berdebar kencang. Langsung tidak dapat ku bayangkan apa yang bakal aku tempuhi sekejap lagi. Malam ini adalah majlis makan malam tamat latihan ROTU. Seramai lebih 100 orang kadet yang berjaya menghabiskan latihan ROTU selama tiga tahun menerima watikah sebagai Pegawai Tentera di sebelah petang selepas perbarisan di sebelah pagi tadi.

Aku bukan ROTU. Aku hanya menyibuk kerana emak ayah Shida, rakan sebilikku tidak dapat datang dari Mersing. Pagi tadi, aku hadir di Stadium, kemudian aku masuk ke dalam Dewan menyaksikan Shida menerima watikah dari Agung. Selepas menerima watikah, aku menunggu Shida di luar dewan. Tiba-tiba aku disapa oleh seorang pemuda. Beliau mengajakku untuk menjadi pasangannya ke majlis makan malam ini. Alamak.... siapa mamat ni pun aku tak kenal.

Shida kemudian datang menghampiriku dan memperkenalkan pemuda tadi. Oh...Aziz namanya. Aku tolak mentah-mentah, namun Shida dengan cerdiknya berjaya memujukku supaya mengatakan ye kepada Aziz. Shida juga tidak ada pasangan, dia bawa aku, Aziz bawa room-mate dia dan mereka akan bertukar pasangan sewaktu berjalan masuk ke dalam dewan.

Debaranku bermula sebaik aku mengatakan ye petang tadi. Macam-macam yang aku fikirkan. Apalah agaknya yang Mamat ni fikir pasal aku... Murah sangat ke aku ni kerana mudah sangat menerima pelawaan lelaki... Ahhh... macam-macam lagi yang bermain di fikiran.

Sedang aku melayan debaran, datanglah Aziz ni menghampiri. Entah mengapa aku tidak merasa gembira langsung sedangkan Mamat ni punyalah happy bila dengan bangganya dia berjalan bergandingan denganku masuk ke dalam dewan. Aku menyumpah-nyumpah dalam hati. Bukan hanya sebab rupa Mamat ni langsung tidak menepati cita rasaku, tapi sebab dia punya syok sendiri buatkan aku jadi cukup menyampah....

Sebaik sampai ke dalam dewan, aku mengambil tempat di sebelah Shida. Aziz yang asyik tersengih bangga kerana ditemani gadis cantik yang jauh lagi tinggi darinya duduk di sebelah kananku. Sengihnya makin melebar setiap kali rakan-rakannya menoleh ke arah kami. Masing-masing angkat kening. Aku betul-betul menyesal....

Dalam pada aku memaki hamun diriku, mataku beralih ke pemuda yang duduk berdepan denganku. Pertama kali pandangan mata kami bertemu, jantungku terasa bagai nak gugur. Aku terpegun melihat sepasang mata yang cukup cantik sedang memandang tepat ke wajahku. Aku larikan pandangan dan cuba untuk tidak memberi perhatian kepada sepasang mata tadi. Aku makan hidangan yang terhidang. Aziz asyik melayanku bagaikan putri raja, namun ia membuat aku jadi lebih lemas. Aku menyibukkan diri dengan mencuba kreativitiku memotong makanan dengan pisau. Tiba-tiba...ooopss! Ayam yang sedang ku potong melompat dari pinggan...Pisau yang ku pegang pula jatuh ke bawah kerana aku terperanjat... Huh...mujur tak de siapa perasan.

Dengan selambanya aku cuba mencapai pisau yang jatuh dan memasukkan semula ayam ke dalam pinggan. Aku pasti Aziz dan Shida tak perasan. Lega....tapi ia hanya seketika. Tuanpunya mata yang cantik tadi sedang tersenyum simpul memerhatikan aku. Ceh!!! Malunya!!!!!

Selepas makan tibalah masa majlis tari-menari. Aku tak faham kenapa askar-askar masih terikut dengan cara Mat Saleh ni. Aku mengambil kerusi jauh di belakang untuk mengelakkan diri dari Aziz. Sedang aku menikmati saat-saat indah bersendirian, aku terasa seseorang menarik kerusi di sebelahku. Dalam gelap aku melihat susuk seseorang yang cuba mengambil tempatnya. Siapa pulak Mamat ni? Belasah aje lah.

”Hai...boleh saya duduk?”
”Silakan.”
”Tak kan tengok aje?”
”You tu?”
”Saya tak pandai menari.”
”Saya pun.”
”Saya Imran. Boleh saya tau nama you?”
“Shasha.”
“You girlfriend Aziz kan?”
“Eh bukan…. Saya room-mate SHida. Saya tak kenal pun Aziz.”
“Ohhh…..rupanya. Cempedak dah jadi nangka…”

Aku masih tak tau rupa Mamat di sebelahku ini. Tapi kami teruskan juga perbualan.

”You student ke?”
”Ye.”
”Course apa?”
”Accountancy.”
”Part berapa?”
”5.”
”Orang mana?”
”Kelang.”
”Eh...samalah kita.”
”Ye ke? You Kelang kat mana?”
”Batu Belah. You?”
”Port Klang.”
”You sekolah mana dulu? I budak High School.”
“I, MGS.”
“Ha…Monkey Girls School….”
“You pulak Sekolah Taik Kambing…”

Hahahaha…Kami sama-sama ketawa. Dalam pada bersembang, aku betul-betul teringin nak lihat wajah Mamat yang sedang bercakap denganku ini.

Bunyi muzik yang kadang-kala kuat dan kadangkala perlahan tidak lagi menjadi perhatian kami. Orang yang mundar-mandir juga tidak kami pedulikan. Aku masih berusaha untuk melihat wajah tuanpunya suara yang sedap didengar ini.

Tiba-tiba lampu terpasang. Secepat kilat aku melihat ke kanan. Aduhhhh......rupanya yang sedang berbual denganku adalah si Mata Cantik! Dia tersenyum, cukup tampan wajahnya dan cukup tajam renungan matanya.....Aku tersipu. Aku termalu. Aku terpegun!!!!

Aku panik. Secepat kilat aku bangun dan tinggalkan dia. Aku sendiri tak tahu kenapa aku mesti lari darinya. Kepalaku terasa panas dan debaran jantungku begitu kuat. Aku menyusup masuk ke dalam celah-celah kelompok manusia yang ramai. Tiba-tiba ada yang mengajakku ambil gambar. Alamak...terasa macam selebriti pulak. Ramainya yang berminat nak abadikan kenangan bersamaku. Eh...aku perasan yang aku ni cantik kut malam ni....

”Hai....ok kan kalau I nak bergambar dengan you?”

Aku terkedu. Huhhh....Mamat ni lagi...Woww...

”Why not?” Control ayu, beb...
“Senyum…There it is…Thanks…”
“Welcome.”
“See you and nice knowing you.”
“Me too.”

Dia hilang dari pandangan. Aku buat-buat tak kisah walaupun hatiku berkata….”Jangan lah pegi…!”

Aziz yang menyibuk masih lagi memburuku walau ke mana aku pergi. AKu rasa dia cukup bangga malam ni sebab dia telah membuktikan kemampuannya membawa seorang gadis, cantik pulak tu, (wahahaha) ke satu majlis formal… Aku pasti Aziz akan tersenyum di sepanjang kehidupannya.

Aku layan Aziz nak tak nak aje. Dia pun tak kisah, sebab baginya, dia dah menang.. Dalam pada itu, datang pula Mamat lain menyapaku. Dia perkenalkan dirinya sebagai Zul. Tall, dark and handsome. Allright… aku suka senyuman dia. Boleh jadi lelaki idaman… Namun, aku masih tercari-cari Imran, si Mata Cantik....

Malam ini aku tidur bermimpikan bulan bintang dan matahari….#@*&%$....

....tak dapat aku melupakan oh wajahmu...telah menjadi lukisan di hatiku..... !!!

8 comments:

arsaili said...

salam..woitttsss bole tahan la jiwangnya...ahahahaha

mujibur said...

Ni bolih buat novel!

LotsOfLove-Pearls said...

Mamat bermata cantik..
saper ker gerangannya..

Suria Kelang said...

Arsaili,
Sesekali Jiwang...Layan!!!!

Mujibur,
Ada ke publisher yang nak ambik?

Lots of Love,
Bukan ke hanya rekaan semata2? Ahaks....

ZLAA said...

Betul ke cerita rekaan ni? Anyway, kalau you cerita pasal Rotu mesti teringat juga kenangan lalu sebab my husband dulu pun ex- Rotu (ITM).

manlaksam said...

Suria,
Menarik cerita tuuu.
Budak-budak ROTU memang hebat.
Pak Man KESATRIA biasa je....

nabilla naha said...

ma... haaa... IMRAN ke???? :P

Suria Kelang said...

zlaa,

Seronok sesekali mencabar minda dengan menulis sesuatu yang out of the box... Yeahhhh!! Budak2 ROTU memang hebat!!

Pak Man,

Kita serupa la... Prebet Kesatria yang jalan cam penghulu pencen!!!
Hehehe

Kak,

Apa dah!!! Ini kan hanya rekaan semata2... Tak caya ye???