Wednesday, August 27, 2008

Facts of Life (2)

Saya makan tengahari dengan Siti Fauziah (G), bekas pelajar saya yang kini telah menjadi seorang usahawan gigih, tadi. G sememangnya seorang yang rajin dan cukup dedikasi. Saya bangga menjadi salah seorang dari mereka yang telah memainkan peranan dalam mendidik beliau menjadi orang berguna...

Kami bersembang dan bersembang. Perhubungan bukan lagi antara murid dan guru, tetapi lebih kepada kawan. Banyak yang kami ceritakan dan antara yang menarik perhatian saya ialah kisah menumpang kasih...

Sebagai gadis berusia 24 tahun, G agak agresif. Namun gadis ini berpendirian. Dia tahu apa yang dia mahukan. Kemudiannya dia bercerita tentang seorang temannya. Muda sepertinya, tetapi memilih untuk 'menumpang kasih'... Saya tergelak mendengar perkataan itu, namun bagi G, itu pilihan ramai gadis seusianya kini...

Saya agak tersentuh dengan kisah ini. Saya bayangkan diri saya yang menghadapinya. Sewaktu saya memulakan kehidupan bersama lelaki yang saya puja, saya baru berusia 23 tahun. Dia 25. Kami muda, miskin harta tapi kaya dengan cinta. Hujan dan panas kami tempuhi. Bersama gelak tangis anak2, kami merangkak, berjalan, berlari...jatuh terhempas... berkecai...namun kami bangkit dan mampu tegak berdiri dan terus berlari kini...

Saya harungi segala onak dan duri...saya tangkis segala umpat dan hinaan, demi membela maruah cinta. Begitu agungnya cinta kami berdua... Saya humban segalanya ke belakang, untuk cinta kami. Dia yang pada satu ketika tidak mampu 'berjalan mahupun 'menyuap makanan', saya papah dan saya tunjukkan arah untuk dia capai apa yang dicita-citakannya. Tiada mesin kira yang mampu mengira betapa banyak peluh, airmata dan wang ringgit yang tercurah...betapa banyak umpatan orang yang telah saya terjah...atas nama cinta...

Tidak dapat saya bayangkan perasaan saya jika, selepas segala yang saya harungi untuk terus menjalin cinta bersamanya berpuluh-puluh tahun, di kala dia sedang membina kejayaan hasil ketabahan saya menahan tangis yang membuku di dada dan kesabaran saya memohon doa ikhlas setiap pagi malam dan siang dari sang Pencipta, tiba-tiba datang bidadari yang masih muda dan lebih menarik dari saya, (yang pastinya lebih tua dari usia kerana menanggung kepayahan selama bersamanya), menagih kasih dan perhatiannya...atas alasan ingin 'menumpang kasih'...

G ketawa melihat dan mendengar keluhan berat saya... Katanya..Puan ni emo la pulak... Saya cuma cerita pasal kawan saya...tak de kena mengena pun dengan Puan.... Jawab saya....Ia pastinya mengganggu perasaan seorang isteri, biar siapa pun dia... Janganlah buat apa yang kawan you buat... Biarpun ia tidak berlaku pada saya, saya amat terasa keperitannya....

Saya tahu ramai anak gadis masa kini yang melihat jalan singkat ke arah kesenangan. Itu kenyataan. Namun, melukakan hati seorang wanita lain, atas apa nama sekali pun, juga kenyataan... Saya tidak akan merelakan perkara ini terjadi ke atas mana-mana wanita sekalipun... coz, it hurts...

3 comments:

LotsOfLove said...

"..Atas nama cinta
Hati ini tak mungkin terbagi
Sampai nanti bila aku mati
Cinta ini hanya untuk engkau
Atas nama cinta
Kurelakan jalanku merana
Asal engkau akhirnya denganku
Kubersumpah atas nama cinta.."

Pp said...

SURIA....:)

menumpang kasih ...selalunya terjadi kpd suami yang berada...
kenapa gadis2 tidak menumpang kasih kpd mereka yang memerlukan bantuan, dan si gadis pula yang menghulurnya? errrrr, jika begitu, mungkin lebih murni kasih yang di ucapkan.

saya hayati perasaan puan.

Pp

ZLAA said...

Salam Ramadhan. Moga Ramadhan kami ini yang terbaik buat kita semua.