Friday, March 4, 2011

Janganlah marah...

Keadaan yang sempit membuat kita tersepit. Bila tersepit, kita rasa sesak nafas dan payah nak bernafas. Bila payah nak bernafas, kita rasa lemas dan tak keruan. Akhirnya, kepala jadi panas dan hilang pertimbangan.

Makanya, kita jadi marah dan marah. Kita benci dengan semua yang ada di sekeliling kita. Mungkin juga kita benci dengan diri kita.

Kadang-kadang kita tak faham apa yang orang sampaikan. Kadang-kadang orang tak faham apa yang kita katakan. Jadi kita hilang arah bila kita tau kebenaran, dan selalunya kebenaran itu kita ketahui selepas hari kejadian...

Lalu, marahlah kita dengan apa yang terjadi. Kita tarik muka masam, kita jeling siapapun yang lalu atau berada di sebelah. Kita diamkan diri dengan muncung sedepa dan macam-macamlah lagi...

Apa agaknya perasaan si dia di sebelah? Adakah dia juga marah seperti kita, atau takut, atau benci, atau meluat????

Janganlah marah..... Kesian pada dia. Bertungkus lumus dia berusaha menggembirakan kita. Dia hanya fikirkan kesenangan kita saja. Dia langsung tidak pernah pedulikan diri dia. Bagi dia, kita adalah segala-galanya...

Cuba nilai balik siapa dia dan siapa kita. Tenung wajah dia dalam-dalam waktu dia sedang merenung jauh ke depan, sambil menahan sebak di dada dan airmata yang bertakung di mata... Dia diam bukan bererti dia setuju. Dia diam kerana dia mahu menjauhi sengketa. Dia sayangkan kita....terlalu sayang hingga dia telan bulat-bulat segala apa yang kita tabur kat dia.....

Jangan marah ye Yang? Kesian dia....

1 comment:

Pak Man laksam said...

Kalau boleh, cuba kontrol......marah sikit-sikit tu biasa lah ....