Thursday, December 1, 2011

Ada sebabnya.

Selepas solat Subuh pagi tadi, di bawah pimpinan Ustaz Firdaus Subhi, kami membaca semuka lagi surah Ad-Dukhan bermula dari ayat 38 yang terjemahannya berbunyi begini:

"Dan tidaklah Kami menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya, secara main-main."

Saya amat mensyukuri nikmat dan rahmat yang Allah kurniakan kerana dapat memahami dengan jelas maksud ayat di atas dengan mengaitkan apa yang saya alami semalam.

Pembantu saya membuat tempahan bilik hotel untuk saya di Pulau Pinang. Disrbabkan masa yang singkat dan terhad, ditambah dengan cuti sekolah dan kebtulan tempahan adalah untuk hujung minggu, makanya saya perlu membayar wang deposit. Saya tidak punya kad kredit. Pilihan lain adalah membuat bayaran melalui e-banking atau di mesin CDM.

Saya cukup malas untuk keluar dan memasukkan duit ke dalam bank A yang jauh. Saya tidak punya sebarang baki di dalam akaun bank tersebut. Wang gaji saya ada di bank B. Sehingga pukul 330 semalam, saya masih memberi pelbagai alasan kepada Ina kerana malas untuk keluar. Kebetulan saya menjalani minggu yang amat sibuk sejak Selasa lalu.

Ina tarik muka masam kerana jika saya lambat, dia juga yang akan bertanggngjawab. Selepas pukul 6, jika pihak Hotel tidak menerima pengesahan deposit saya, tempahan akan dibatalkan. Jenuh pula Ina kena cari hotel lain...

Sedang saya memasukkan kepingan wang RM50 ke dalam mesin, saya ditegur oleh seorang lelaki di mesin sebelah saya. Rupanya Osman, suami kawan baik saya, Nora, telah menerhatikan saya sejak mula.... Sengaja dia tidak mahu menegur saya dari awal kerana ingin melihat reaksi saya.

Kami pun bertanya khabar. Tatkala saya tanya khabar Nora, Osman kata, "i tunggu you kat luar pintu, Su. Ramai orang ni ha..."

Sebaik saya keluar, Osman mengajak saya berjalan menuju ke keretanya. Saya ternampak wajah lesu Nora sedang bersandar di kerusi penumpang. Sebaik pintu dibuka, saya peluk Nora dan terus airmata saya mengalir laju.... Nora kelihatan terlalu lesu dan langsung tidak bermaya. Tubuhnya yang sedia kurus hanya tinggal tulang dan kulit. Warna kulit Nora yang putih kuning hanya putih pucat. Pelukannya langsung tidak terasa walaupun kelihatan dia memeluk saya erat....

Sambil menyangkung, saya mendengar kisah Nora. Sebulan yang lalu beliau menjalani pembedahan major disebabkan ketumbuhan di pankreas dan hempedunya. Nora tidak pernah sakit atau menghadapi sebarang simtom kesakitan. Seminggu lepas Aidilfitri, Nora perasan yang air kencingnya berwarna seperti teh O. Namun dia tidak mengendahkan keadaan itu kerana beranggapan dia kurang minum air di bulan puasa. Seminggu kemudian, Nora perasan yang seluruh tubuhnya berwarna kuning, termasuk mata putihnya. Nora lants ke hospital. Diagnosis awal doktor mengatakan ada batu di hempedu. Selepas menjalani endoskopi yang menyakitkan, Nora diberitahu ia adalah ketumbuhan yang semakin membesar. Lalu Nora dipindahkan ke hospital Selayang. Pembedahan mengambil masa 8 jam. Sewaktu dalam pemerhatian, Nora mengalami pendarahan dalaman pula. Selepas 10 jam kemudian barulah keadaan Nora stabil. Rupanya ketumbuhan bukn hanya di hempedu. Doktor membuang kedua-dua organ penting Nora...

Selepas pulang ke rumah, luka pembedahan Nora bernanah dan cantumannya beretas. Nora dimasukkan kembali ke hospital dan terpaksa menjalani dressing demi dressing sehingga semua nanah dikeluarkan dan luka tadi dijahit semula. Menurut Nora, dia berada dalm kesakitan yang tidk terhingga tatkala menjalani proses tersebut.

Nora bertinggian 5' 4", dan berat biasanya sekitar 48 -52 kg. Kini berat Nora hanya 36kg! Waktu tangan saya memegang tangn Nora, Osman berkata,

"Su, transfer sikit daging you kat Nora!"

Dalam ketawa, saya pasti kami semua sedang menangis....!

Nora juga tidak mampu berjalan tanpa bantuan. Dia perlu dipimpin, jika tidak dia akan terjatuh....

Subhanallah.... Allah gerakkan hati saya untuk ke Bank pada ketika itu dan ditemukan saya dengan Osman. Dia tidak gerakkan saya untuk pergi 5minit awal atau 5 minit lewat....

Nora ternyata amat menghargai pertemuan kami. Dia telah lama merindui saya. Disebabkan Nora seorang yang agak memencilkan diri, dia tidak menyimpan nombor kami kawan-kawan lamanya, malah dia juga tidak pernah melayari Fb biarpun saya perasan dia memegang BB!

Saya berdoa agar Allah mudahkan kehidupan Nora. Mudah-mudahan Allah ringankan bebn kesakitannya dan diberi kesembuhan segera. Saya berdoa dengan penuh khusyuk tadi dan akan terus berdoa memohon agar keputusan ujian tisu Nora yang kn diketahui Isnin ini tidak menunjukkan sebarang tanda kanser....

Nora dan saya berkongsi kehidupan di universiti bersama-sama selama 5 tahun! Kami sekelas, sebilik dan serumah.... Begitu eratnya persahabatan kami.... Cuma Nora terlalu reserved orangnya dan agak pasif dalam pergaulan....amat bertentangan dengan sifat saya....

Allah hu akbar!

2 comments:

lina said...

salam ma'am - Allah hu ALLAH...Dengan nama ALLAH, apa yg dikehendaki ALLAH pasti belaku. Wahai Tuhan yg bersifat lemah lembut!berlemah lembutlah terhadap kami pada segala qadha dan qadarMU yg berlaku..amin. Ya ALLAH kami tidak meminta kepadaMU supaya ditukar qadhaMU (KetetapanMU)ttp kami memohon kepadaMU kelembutan padanya....amin..amin..amin.

Suria Kelang said...

Lina, jazakallah hu khairan. Permudahkan kehidupan sahabatku in Ya Allah, di dunia dan akhirat.